❗❗ RUSTPRO Kini Hadir 24 Jam | Senin - Minggu 🔴 Kami Telah Hadir Di Wiyung Surabaya

Kenali 7 Penyebab Persneling Mobil Manual Keras dan Cara Merawatnya

penyebab persneling mobil manual keras

Apakah Anda pernah mengalami masalah persneling mobil manual yang sulit digerakkan atau terasa keras? Jika iya, Anda tidak sendirian. Masalah persneling mobil manual yang keras bisa menjadi pengalaman yang sangat tidak menyenangkan bagi para pengemudi.

Kali ini, kami akan membahas secara mendalam tentang penyebab persneling mobil manual yang keras dan cara merawatnya agar tetap berfungsi dengan baik.

Dengan pemahaman yang lebih baik tentang masalah ini, Anda dapat mengambil langkah-langkah yang tepat untuk memperbaiki dan menghindari kerusakan lebih lanjut pada sistem transmisi mobil Anda.

Penyebab Persneling Mobil Manual Keras

Berikut adalah 7 (tujuh) penyebab persneling mobil manual keras..

1. Masalah pada Sistem Transmisi

Salah satu penyebab utama persneling mobil manual yang keras adalah adanya masalah pada sistem transmisi. Komponen seperti rangkaian gigi, poros transmisi, atau bantalan dapat mengalami keausan atau kerusakan, yang menyebabkan persneling sulit berpindah dengan lancar.

Solusi untuk masalah ini adalah dengan melakukan perbaikan atau penggantian komponen yang rusak.

2. Volume Oli Transmisi Berkurang

Oli transmisi berperan penting dalam menjaga kinerja yang lancar dan membantu mendinginkan serta melumasi komponen-komponen transmisi. Jika volume oli transmisi berkurang, makan ini dapat menjadi penyebab persneling mobil manual keras karena gesekan antar komponen dapat meningkat.

Oleh karena itu, pastikan untuk memeriksa dan mengisi kembali oli transmisi sesuai dengan rekomendasi pabrikan.

3. Oli Transmisi Kotor

Selain volume yang berkurang, kualitas oli transmisi yang buruk juga dapat menjadi penyebab persneling mobil manual keras. Oli yang kotor atau terkontaminasi dapat menyebabkan peningkatan gesekan dan pembentukan endapan, sehingga mengganggu pergerakan persneling.

Lakukanlah penggantian dan pemeliharaan rutin oli transmisi untuk menjaga kualitas agar tetap prima.

Hindari Antrian,
Ayo Reservasi Online!

Loading...

4. Kampas Kopling Aus

Kampas kopling adalah komponen yang berfungsi menghubungkan mesin dengan transmisi. Jika kampas kopling aus, daya cengkeramnya akan berkurang sehingga menyebabkan persneling sulit berpindah karena terlalu keras.

Solusi untuk mengatasi masalah ini adalah dengan melakukan penggantian kampas kopling yang aus supaya perpindahan gigi transmisi dapat berjalan secara lancar.

5. Kabel Tuas Persneling

Kabel tuas persneling yang aus atau kendur juga dapat menjadi penyebab persneling mobil keras. Pastikan kabel tuas persneling dalam kondisi yang baik dan sesuai dengan ketegangan yang disarankan. Jika diperlukan, lakukan penyesuaian atau penggantian kabel tuas persneling.

6. Bushing Tuas Persneling

Penyebab persneling mobil manual keras berikutnya adalah bushing tuas persneling yang aus. Bushing tuas persneling adalah komponen yang berfungsi sebagai bantalan dan penghubung antara tuas persneling dengan transmisi.

Jika bushing aus atau rusak, pergerakan persneling tentu akan terganggu dan terasa lebih keras. Oleh karena itu, segera gantibushing yang aus untuk mengembalikan kinerja persneling menjadi lebih lancar.

7. Kabel Kopling

Terakhir, penyebab persneling mobil manual keras juga bisa karena kondisi Kabel kopling yang kendur atau aus. Pastikan kabel kopling dalam kondisi yang baik dan sesuai dengan ketegangan yang disarankan. Jika perlu, lakukan penyesuaian atau penggantian kabel kopling untuk mengatasi masalah ini.

Cara Merawat Transmisi Mobil Manual

Supaya persneling mobil Anda tidak terasa keras, di bawah ini ada 6 (enam) cara merawat transmisi mobil manual yang bisa Anda terapkan. Berikut diantaranya:

1. Ganti Oli Transmisi secara Teratur

Salah satu langkah penting dalam merawat transmisi mobil manual adalah dengan mengganti oli transmisi secara teratur. Oli transmisi berfungsi untuk melumasi dan mendinginkan komponen-komponen dalam transmisi.

Waktu penggantian oli transmisi dapat bervariasi tergantung pada merek dan model mobil, namun umumnya disarankan untuk mengganti oli setiap 40.000 hingga 60.000 kilometer atau sesuai dengan rekomendasi pabrikan. Pastikan Anda menggunakan oli transmisi yang direkomendasikan oleh pabrikan mobil Anda.

2. Perhatikan Level dan Kualitas Oli Transmisi

Selain mengganti oli secara teratur, perhatikan juga level dan kualitas oli transmisi. Pastikan oli transmisi berada pada level yang tepat, antara tanda minimum dan maksimum pada penunjuk level.

Periksa juga kualitas oli, apakah terlihat kotor, berbau, atau sudah tercemar. Jika oli terlihat buram atau terdapat partikel kotoran, segera lakukan penggantian oli transmisi. Oli transmisi yang kotor atau tercemar dapat menyebabkan gesekan berlebihan dan mengganggu kinerja transmisi.

3. Gunakan Kopling dengan Bijak

Cara merawat transmisi mobil manual yang tidak kalah penting adalah menggunakan kopling dengan bijak. Hindari kebiasaan menginjak kopling setengah-tengah atau menginjaknya terlalu lama saat mengganti gigi.

Praktek ini dapat menyebabkan keausan yang lebih cepat pada komponen kopling dan mengurangi masa pakainya. Selalu pastikan untuk sepenuhnya melepas kopling saat mengganti gigi agar perpindahan gigi berjalan dengan mulus dan tidak memberikan beban berlebih pada komponen transmisi.

4. Hindari Pengereman Mendadak dan Percepatan Berlebih

Pengereman mendadak dan percepatan berlebihan dapat memberikan tekanan berlebih pada transmisi dan komponen-komponennya. Hal ini dapat menyebabkan kerusakan pada gigi-gigi transmisi dan menyebabkan masalah perpindahan gigi yang tidak mulus.

Selalu berikan pengereman dan percepatan secara halus dan perlahan untuk menjaga transmisi dalam kondisi yang baik.

5. Jaga Suhu Transmisi

Cara merawat transmisi mobil manual berikutnya adalah menjaga suhu transmisi di temperatur yang tepat. Panas berlebih pada transmisi dapat merusak oli transmisi dan mempercepat keausan komponen-komponennya.

Hindari mengemudi dalam kondisi berat yang membutuhkan transmisi bekerja keras secara terus-menerus, seperti mengemudi di jalan berbukit curam atau menarik beban berat dalam waktu yang lama. Jika Anda mengalami situasi seperti itu, berikan waktu istirahat pada transmisi untuk mendinginkannya.

6. Lakukan Perawatan Preventif Secara Berkala

Selain tips di atas, lakukan perawatan preventif secara berkala pada transmisi mobil manual Anda. Ini termasuk pengecekan rutin oleh mekanik yang berpengalaman untuk memastikan tidak ada masalah pada transmisi dan komponen-komponennya.

Lakukan juga penyetelan dan penggantian komponen yang rusak atau aus secara tepat waktu untuk mencegah kerusakan lebih lanjut.

Baca Juga: Begini 5 Cara Mengemudi Mobil Manual di Tanjakan Macet

Cegah Karat pada Mobil Manual Sekarang sebelum Menyerang Bagian Transmisi!

Melindungi mobil dari korosi menjadi prioritas utama, terutama bagi pemilik mobil dengan transmisi manual. Korosi dapat dengan mudah merusak struktur mobil secara menyeluruh, termasuk area di bawah mobil, celah pintu, hingga komponen mesin.

Masalah karat pada mobil jika dibiarkan tentu dapat berisiko menyerang komponen-komponen penting mobil, tak terkecuali bagian transmisi. Maka dari itu, perlindungan anti karat adalah hal penting yang perlu Anda terapkan pada mobil kesayangan Anda.

Sebagai bengkel perawatan mobil terpercaya, RustPro menawarkan layanan aplikasi anti karat dengan menggunakan bahan dasar karet berkualitas tinggi. Formula khusus ini dirancang untuk memberikan perlindungan maksimal terhadap korosi pada kendaraan Anda dan mencegahnya muncul kembali dalam jangka waktu yang lama.

Workshop anti karat RustPro dilengkapi dengan perangkat hidrolik yang mampu mengangkat mobil, sehingga memungkinkan penyemprotan cairan anti karat pada bagian bawah kendaraan dilakukan dengan sangat presisi dan menyeluruh.

Kualitas produk anti karat RustPro telah teruji dan terbukti tahan lama. Kami memberikan jaminan garansi hingga 8 tahun untuk memastikan produk kami memberikan perlindungan anti karat jangka panjang.

Selain itu, kami juga menyediakan layanan pemeliharaan GRATIS berupa penyemprotan ulang cairan anti karat setiap tahunnya. Dengan layanan ini, Anda dapat menghemat biaya perawatan kendaraan Anda.

Tunggu apa lagi? Segera hubungi Customer Service kami melalui WhatsApp di 0813-1150-2678 untuk mendapatkan jadwal layanan penyemprotan anti karat di RustPro! Jangan lewatkan DISKON SPESIAL HINGGA 40% untuk jadwal layanan antara pukul 5 sore hingga 10 malam. Pastikan Anda memesan jadwal sekarang sebelum slot terisi penuh!

Selain layanan anti karat, RustPro juga menawarkan berbagai layanan perawatan kendaraan lainnya, seperti pelapisan dan perincian, serta pemasangan kaca film. Untuk informasi lebih lanjut tentang layanan kami, silakan kunjungi akun Instagram kami di @rustpro_indonesia.

Jika Anda berada di wilayah Jabodetabek, Cirebon, dan Surabaya, Anda dapat mengunjungi cabang workshop kami dengan alamat berikut ini.

  • RustPro cabang Pengangsaan Dua, Kelapa Gading: Jl. Pegangsaan Dua No.5, RT.7/RW.3, Pegangsaan Dua, Kec. Klp. Gading, Jkt Utara, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 14250.

  • RustPro cabang Cirendeu, Tangerang: Jl. Raya Cirendeu, RT.2/RW.3, Cireundeu, Kec. Ciputat, Kota Tangerang Selatan, Banten 15419.

  • RustPro cabang Cirebon: Jl. Kesambi No.74A, Kesambi, Kec. Kesambi, Kota Cirebon, Jawa Barat 45133

  • RustPro cabang Lontar: Jl. Raya Lontar No.81, Lontar, Kec. Sambikerep, Surabaya, Jawa Timur 60216

Itulah beberapa penyebab persneling mobil manual keras dan cara merawatnya agar tetap berfungsi baik.

Merawat transmisi mobil manual dengan baik sangat penting untuk menjaga kinerja dan masa pakai transmisi yang optimal. Dengan mengganti oli transmisi secara teratur, menggunakan kopling dengan bijak, menghindari pengereman mendadak dan percepatan berlebih, menjaga suhu transmisi, serta melakukan perawatan preventif secara berkala, Anda dapat memastikan transmisi mobil manual tetap berfungsi dengan baik dan tahan lama.

RUSTPRO

It's My Responsibility